hanya hikmah dari apa yang aku lihat,dengar,dan rasakan

hmm kali ini aku mau ngeshare hikmah dari apa yang aku lihat,dengar,dan rasakan. monngo disimak😉

Kasus 1 :
Yang pasti ente ngerti dong itu film bernama “bridge to terabithia”. Film ini mengisahkan tentang dua anak yang dipertemukan di dalam sebuah perlombaan lari. Jess Aarons seorang ahli dalam olahraga lari yang begitu saja di kalahkan oleh seorang perempuan bernama Leslie Burk. Ya pertama jess marah. Gimana enggak udah berkali-kali mempertahankan gelar juara lomba lari tiba-tiba dikalahin sama anak lain cewek lagi (malu meen). Terus si jess ini anak petani miskin (tapi kalau perasaanku sih gak miskin-miskin banget sihh). Si jess ini suka sama guru seninya (nih anak gila apa enggak sih nyukain gurunya. Tapi nggak gila2 amat gurunya sih lumayan cantik). Jadi si jess itu anaknya suka seni,tapi dia terlalu depresi gara-gara dia selalu dicampakan di keluarganya karena dia Cuma satu-satunya anak laki-laki di keluarganya. Apalagi sang bapak udah beranggepan bahwa jess sudah bisa menjaga dirinya sendiri (hello pak jess masih kelas 7 smp –-‘). Emang sih kalau menurut aku bapak dari jess ini sungguh keterlaluan. Harusnya anak segitu di manja kek,apalagi dia satu-satunya laki-laki dan dia HINA #LHO?. Maaf capslock lagi jebol –-v. berlanjut ke cerita, sejak dia kenal sama leslie dia jadi berubah. Dia jadi anak yang ceria penuh kreativitas dan bla bla bla. Mereka berdua menemukan tempat. Si leslie ini ahlinya berkhayal. Jadi dia mengajarkan jess untuk menghayal. Jadilah sebuah tempat bernama “Terabithia”. Setiap pulang sekolah mereka selalu kesana (maklum karena mereka menganggap kalau mereka itu raja dan ratu) mereka juga punya annjing tapi namanya agak lupa oh ya P.T singkatan dari Prince Terabithian. Dan sampai suatu saat jess ini di ajak sama gurunya yang di taksirnya itu pergi ke museum (widdiiiihh bayangin diajakin orang yang kita taksir wkwk). Sebetulnya si jess ini mau ngajak si leslie. Tapi.. jess nganggep ini kesempatan bagus buat dia bisa berduaan sama gurunya itu alhasil dia ngurungin niat nya itu. Terus si leslie ini gak tau ngambek atau ngira si jess udah ke terabithia duluan ya dia kesana deh. Dan…. Byurrr.. leslie kecebur karena talinya putus dan sungai yang ada di bawahnya itu volumenya tinggi. Yah leslie meninggal dalam keadaan hilang dan hanyut. Esok harinya jess yang mengetahui leslie meninggal dan ilang langsung nangis dan ngurung diri karena dia pikir mungkin kalau dia ngajak leslie dia pasti nggak mati (yah jess kalo leslie lo ajak the end dong?). yah akhirnya dia sadar deh dia kalau persahabatan itu segalanya.
Hikmah dari film ini :
Kalo elo punya sahabat jangan pernah deh elo sia-siain sahabat lo. Apalagi kalo lo punya gebetan. Inget sahabat itu segalanya. Cari pacar gampang cari sahabat yang bisa terima lo apa adanya yang susah.
Kasus 2
Yang kedua ini Cuma cerita fiksi belaka sih hahaha. Jadi gini. Suatu hari di sebuah proyek pembangunan ada seorang bos dan beberapa pekerja. Si bos ini berada di lantai 2 sedangkan para pekerjanya (semua kali yak?) ada di lantai satu. Nah si bos ini mau manggil salah satu pekerja. Nah berhubung tangga itu jauh dari ruangan kerja akhirnya dia manggil salah satu pekerja lewat atas. Awalnya di lempar koin. Si pekerja ini mengambil koin ini tanpa melihat ke atas. Ke dua kalinya si bos ngelempar koin lagi. Dan lagi-lagi si pekerja Cuma mengambil koin tanpa melihat ke atas. Dan untuk ke tiga kalinya si bos ngelempar koin dan pekerjanya Cuma mengambil koin itu tanpa melihat ke atas. Akhirnya si bos marah dan dia melihat batu kecil lalu dilemparkannya kearah si pekerja itu (nahlo untung gak ditimpuk batu kali yang gedenya bejibun). Dan pekerjanya pun noleh ke atas si bos pun manggil dia.udah.
Hikmah dari cerita fiksi ini :
Kita itu harus selalu bersyukur. Janganlah waktu kita diberi oleh Allah rejeki kita tidak menengok ke atas (berdoa). Barulah waktu terkena musibah kita menengok ke atas (berdoa saat kena musibah). Itu namanya munafik ya inget MUNAFIK!! #nyindirbentar.
Kasus 3
Diambil dari kisah nyata gue waktu di penyebrangan banyuwangi (lupa nama pelabuhan cyiinn). Aku ngeliat ada seorang kakek tua yang cacat di tangan kanan apa kiri ya?yah itulah pokoknya aku lupa tapi kalo gak salah liat tangan kiri. Ngeliat gitu melasss banget dari awal nyebrang sampek pulang aku nge liat kakek-kakek itu. Aduh kasian.. banget. Tapi setelah aku piker-pikir. Anaknya kemana ya?. Apa dia nggak tau kalau bapaknya ngemis disitu. Aku ngerti kalian pasti ngomong “ya kan banyak kemungkinan” tapi aku bicara satu kemungkinan dan aku mikir pakek logika dan insyaallah fakta. La kalo anaknya kaya?punya penghasilan tetap?kan nggak ada salahnya. Kalo bapaknya nolak untuk di rawat? Se keras apapun kemauan sang bapak yang namanya anak itu harus ngerawat bapaknya,apalagi bapaknya sakit kayak gitu kan harusnya dipaksa (bukan pakek kekerasan tapi di kasih pengertian). Yah aku Cuma bisa istighfar aja semoga anaknya cepet sadar dan semoga aku besok nggak kayak gitu.
Hikmah dari cerita gue :
Yang namanya anak itu harus ngerawat orang tuanya. Apalagi orang tua nya sudah tua,sudah gak kuat jalan sendiri. Jangan pernah memarahi orang tua apa lagi membentak nya bisa-bisa lo dipecat jadi anak disuruh cari orang tua sendiri lo (becanda jeng). Inget kan yang namanya bales budi? Nah itu dia terapkan balas budi kepada orang tua kita. Lo nggak ngerti kan gimana susahnya orang tua ngerawat lo. Ibu lo yang ngelahirin lo dan itu taruhannya nyawa. Ibu lo yang rela malem-malem gak tidur Cuma gara-gara lo rewel karena sakit. Ibu lo yang rela capek-capekan bersih-bersih rumah,masak sama harus ngerawat lo yang masih bayi trus nangis gara-gara kelaperan mintak susu (bayangin men). Ibu lo yang rela nungguin lo pulang sekolah sedangkan disitu dia nggak tau harus ngapain (apalagi ibu lo anti banget sama yang namanya ngerumpi). Bapak lo yag rela siang malem kerja gak capek-capek. Kalo bapak lo gak kerja lo mau makan apa?angin?batu?nggak mungkin kan. Bapak lo yang rela jijik-jijikan nge ganti pampers lo yang isinya pup yang udah penuh #hoeekk. Bapak lo yang rela hujan-hujanan cumak buat nganterin buku pelajaran lo dan lebih nyeseknya lagi guru mata pelajaran itu lagi absent (nyesek gak sih?). saat lo bilang “pa,mau itu”nunjuk sama yang namanya PSP. Sedangkan bapak lo gak punya uang. Bapak lo gak pengen liat lo nangis di mall (malu hoii dikira abis mukul anaknya -_-). Akhirnya bapak lo cari pekerjaan tambahan. Udah dapet barang yang lo incer lo seneng bapak lo bruuukkk… capek brooo. Intinya inget balas budi sama orang tua itu penting dan WAJIB!😉.
Sekian lah hikmah dari apa yang aku lihat. Salam😀

2 thoughts on “hanya hikmah dari apa yang aku lihat,dengar,dan rasakan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s